Sunday, 19 October 2014

Matamu terkatup rapat.
Rapat yang teramat.
Hingga leleh airmatamu berdesup laju.
Dan bila matamu menidakkan, disaat ia ke kiri dan ke kanan.
Lagu-lagu ballad yang kau ulang putar dari dua jam lepas,
cuma peluru-peluru kristal yang pelan-pelan mengambil posisi pada hatimu.
Derai-derai lantai hati yang jatuh satu persatu.
Bibirmu menggigil.
Bukan kerana sejuk.
Bukan kerana takut.
Tapi kerana penat.
Penat yang teramat.
Hingga nafasmu menjadi sesak.
Hingga tanah menjadi terhad membuatkan kau berdiri cuma sebelah kaki.
Begitulah, kau yang pada malam hari ini dan sebelumnya.
Sebelum aku, kau matikan.
Dan malammu cuma diteman cahaya bulan.

5 comments: