Sunday, 7 September 2014

kau biar

Aku terus hanyut dalam sepotong senyummu.
Kau biar.
Aku lemas dalam bait-bait aksara yang nyamannya keluar dari lekuk bibirmu.
Kau biar.
Aku tenggelam dalam kolam perang matamu.
Kau biar.
Kerana aku terlampau selesa dengan situasi ini.
Kau biar,
kerana kewujudanku tidak kau sedari.

2 comments: